Jenderal Rusia Andrei Sukhovetsky Tewas Ditembak Sniper Ukraina, Pukulan Telak untuk Putin

– Dalam sebuah pertempuran sengit, seorang jenderal Rusia dikabarkan tewas di tangan sniper Ukraina. Dia adalah Mayor Jenderal Rusia Andrei Sukhovetsky. Tewasnya komandan Divisi Lintas Udara ke 7 Rusia, ini diberitakan oleh pejabat Ukraina dan media Rusia. Meski demikian, kematian pria berusia 47 tahun itu tidak dijelaskan, media Pravda yang didukung Kremlin mengatakan dia terbunuh "selama operasi khusus di Ukraina."

Menurut kantor berita milik negara Rusia TASS, Presiden Rusia Vladimir Putin menunjuk wakil komandan Sukhovetsky dari Tentara Gabungan ke 41 Distrik Militer Pusat tahun lalu. Andrei Sukhovetsky pernah bertugas di Suriah dan menerima dua pujian atas keberanian dari Kremlin. “Faktanya adalah, kami membunuhnya,” Volodymyr Omelyan, mantan menteri infrastruktur Ukraina yang telah bergabung dengan milisi di Kyiv, mengatakan kepada Fox News Digital, Kamis.

AS tidak dapat segera mengkonfirmasi kematiannya, menurut seorang pejabat senior pertahanan. Tetapi beberapa laporan mengutip sebuah posting di platform media sosial VKontakte Rusia yang dikaitkan dengan Sergei Chipilev, anggota kelompok perwira militer Rusia. "Dengan rasa sakit yang luar biasa, kami mengetahui berita tragis kematian teman kami, Mayor Jenderal Andrey Sukhovetsky, di wilayah Ukraina selama operasi khusus," tulisnya, menurut terjemahan yang diterbitkan oleh outlet berbahasa Inggris Rusia, Pravda. .ru. “Kami menyampaikan belasungkawa terdalam kami kepada keluarganya.”

Kremlin menyatakan bahwa kehadiran militernya di Ukraina adalah "operasi khusus" dan bukan invasi atau perang. Namun pasukan Rusia telah menyerang sasaran di seluruh negeri sejak masuk dari utara, timur dan selatan pekan lalu. Meskipun pertahanan Ukraina tidak dijaga dan dipersenjatai, analis intelijen Barat mengatakan mereka tampaknya telah melakukan perlawanan yang lebih keras daripada yang diperkirakan Putin. “Jika benar, itu besar,” Dan Hoffman, mantan perwira CIA dan kepala stasiun, mengatakan tentang kematian Sukhovetsky.

Itu bisa memperkuat tekad teguh militer Ukraina dan mewakili kemenangan taktis. Sebuah konvoi militer besar besaran Rusia tampaknya terhenti di luar Kyiv selama berhari hari, terhambat oleh masalah logistik dan militer Ukraina. Tetapi pasukan Putin telah merebut Kherson, sebuah kota pelabuhan berpenduduk hampir 300.000 jiwa. Mereka juga menembaki Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, dan membombardir pasukan pertahanan di Mariupol, pusat tepi laut lainnya.

Pasukan Rusia juga mengatakan mereka merebut daerah di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa, Zaporizhzhya, dekat kota tepi sungai Enerhodar. Laporan mengatakan fasilitas itu terbakar. Kampanye yang sukses di wilayah selatan pesisir Ukraina dapat menciptakan jembatan darat bagi pasukan Rusia antara tanah air dan Krimea, yang telah mereka duduki sejak 2014. Itu juga akan memutuskan Ukraina dari pengiriman laut. Rusia melaporkan Rabu pagi bahwa mereka telah kehilangan 498 tentara. Pejabat Ukraina mengklaim jumlah itu mencapai 9.000 tetapi mereka belum merilis angka korban mereka sendiri.

Dilaporkan India Today, kematiannya dikonfirmasi oleh organisasi perwira lokal di wilayah Krasnodar di Rusia selatan. Keadaan kematiannya tidak segera jelas. Sukhovetsky, yang berusia 47 tahun, memulai dinas militernya sebagai komandan peleton setelah lulus dari akademi militer dan terus naik pangkat untuk mengambil serangkaian posisi kepemimpinan. Dia mengambil bagian dalam kampanye militer Rusia di Suriah.

Dia juga seorang wakil komandan Angkatan Darat Gabungan ke 41. Jumat (4/3/2022), sembilan hari invasi militer Rusia ke Ukraina telah menelan ribuan korban manusia dari kalangan sipil dan militer. Korban jiwa dari militer tak hanya prajurit biasa melainkan juga para perwira tinggi kedua negara, Rusia dan Ukraina.

Tercatat dua perwira tinggi dua negara yang telah wafat dalam perang itu. Keduanya adalah Kolonel Oleksandr Oksanchenko dari Ukraina dan MayorJenderal Andrei Sukhovetsky Rusia. Kolonel Oleksandr Oksanchenko dikenal sebagai salah satu pilot pesawat tempur terbaik di dunia saat ini.

Dia dilaporkan tewas dalam pertempuran udara selama invasi Rusia ke Ukraina. Laporan media Sofrep menyebut bahwa pesawat yang di pilot Kolonel Ole terkena serangan rudal yang diluncurkan dari darat. Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky secara anumerta menganugerahi prajurit itu dengan gelar Pahlawan Ukraina.

Kolonel Ole dikatakan ditembak jatuh dari atas udara Kiev oleh Sistem Rudal Pertahanan Udara S 400 Triumph Rusia. Belum ada informasi tentang jenis pesawat apa yang ia terbangkan saat itu, tetapi dapat diduga bahwa itu adalah pesawat yang paling dia kenal Sukhoi Su 27P1M Flanker. Kolonel Ole mendapatkan ketenaran di internasional sebagai pilot Sukhoi Su 27 Flanker dari tahun 2013 hingga 2018 dengan Brigade Penerbangan Taktis Pengawal 831 Ukraina yang terletak dari Pangkalan Udara Myrhorod yang terletak di Poltava Oblast.

Menurut halaman Facebook resmi Brigade Penerbangan Taktis Pengawal 831, pilot pesawat tempur legendaris itu telah berpartisipasi dalam berbagai pertunjukan udara Eropa seperti Czech International Air Fest, Royal International Air Tattoo, dan Slovak International Air Fest (SIAF). Mayor Jenderal Andrei Sukhovetsky adalah Komandan Jenderal Divisi Lintas Udara ke 7 Rusia dan Wakil Komandan Angkatan Darat Gabungan ke 41. Seperti dikutip dari The Sun, Kamis (3/3/2022), Mayjen Sukhovetsky tewas dalam pertempuran di Pangkalan Udara Hostomel, sekitar 30 mil di luar ibu kota Ukraina, Kiev.

Sumber militer mengungkapkan, Mayjen Sukhovetsky tewas karena tertembak oleh sniper atau penembak jitu. Sejauh ini, ia menjadi sosok senior pertama yang tewas dalam pertempuran di Ukraina. Dilansir dari The Independent, Putin mengonfirmasikan bahwa seorang jenderal telah terbunuh pada pertempuran di Ukraina.

Menurut ahli, terbunuhnya Mayjen Sukhovetsky menjadi gambaran bahwa usaha Putin menyerang Ukraina tak sesuai rencana. Ia merupakan pasukan penerjun payung yang disegani, terlatih dalam misi di wilayah musuh, dan memiliki peran penting dalam pencaplokan Krimea pada 2014 lalu. Direktur Eksekutif laman jurnalisme investigatif Bellingcat, Christo Grozev, mencuitkan bahwa kematiannya akan menjadi penurunan motivasi utama bagi tentara Rusia.

Hari kesembilan invasi militer Rusia ke Ukraina terus memakan korban warga sipil dan militer. Terbaru, Jumat (4/3/2022), Kementerian Pertahanan Ukraina mengklaim lebih dari 9.100 tentara Rusia tewas di tangan tentara Rusia. Dikutip dari Kyiv Independent,sebanyak 9.166 tentara Rusia meninggal sejak invasi.

Dilaporkan juga bahwa pihak Rusia telah kehilangan 50 MLRS, 33 pesawat, 2 kapal, 37 helikopter, 404 mobil, 251 tank, 60 tangki bahan bakar, 150 artileri, 3 UAV, 939 pengangkut personel bersenjata, dan 18 perang anti pesawat. Sementara Rusia mengatakan bahwa hanya 500 tentaranya yang tewas dan sekitar 1.600 orang terluka dalam konflik tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published.